Sunday, 26 August 2012

NOVEL TAKDIR ITU MILIK AKU


Perlukah kau bertanya tentang hatiku sedangkan sejak itu kau telah tahu betapa ku kecewa oleh perbuatan yang tiba diluar jangkaan...
Ku rela diriku begini seperti karang di samudera sepi terluka atau mungkin melikai suratan menentukan insani..

Novel kelima Siti Rosmizah memang tidak asing bagi peminat novel. Bagi yang pernah membaca karya beliau pasti akan akan mengikuti perkembangan penulisnya. Aku masih baru dalam lagi dalam pembacaan novel aku memilih untuk memiliki Novel Takdir Itu Milik Aku. Novel paling tebal yang pernah aku miliki iaitu 1055 muka surat. Novel penuh air mata , suka duka kehidupan . Aku beli novel ini dari rakan Facebook menjualnya second hand. Bila dapat novel ni seperti baru memang tak rugi beli. Aku tak pernah buat review atau mengikuti perkembangan penulis novel ini. Aku hanya mendengar dari seorang sahabat pencinta novel mengalakkan aku memiliki novel ini kerana garapan cerita yang mantap. Setelah selesai membacanya aku mengambil keputusan untuk membuat sedikit review untuk tatapan bersama.
Ia mengisahkan Dian Zara bercita-cita nak berlajar sampai ke universiti dan mendapat kerja lebh baik untuk mengubah kehidupan yang miskin. Dibesarkan oleh Neneknya yang uzur berkerja sebagai orang gaji disebuah rumah banglo besar dan mewah. Dalam kesempitan hidup Dian membantu mak su merangkap mak tirinya menjual nasi lemak dan kuah untuk menyara keluarganya di kala ayahnya sakit dan tidak boleh berbuat apa-apa. Hidup Dian lebih menderita apabila Dian didera oleh mak su demi sesuap nasi. Dian yang masih belajar di tingkatan 6 terpaksa berhenti atas desakan mak saudaranya menggantikan tempat neneknya berkerja sebagai orang gaji. Sikap Dian disenangi oleh Nek Tuk tuan empunya banglo tempat Nek wan berkerja ( nenek Dian ). Walaupun tidak disenangi oleh Datin Munirah dan anaknya Zarif Adha. Sifat Dian yang lurus dan tidak pernah berburuk sangka pada orang, Dian mudah dianiaya. Datin Munirah yang terlalu tamakkan harta mak mertuanya memaksa Zarif berkahwin. Zarif Adha yang berkerja sebagai Pilot tertekan dengan tindakan mamanya. Keputusan untuk berkahwin dengan Dian idea rakannya Rahman hanyalah kerana zuriat, bukan kerelaan hatinya. Harapan madu yang diberi oleh Zarif tapi tuba yang diterima pada Dian . Hinaan dan cacian dari suami sudah menjadi kata-kata harian buat Dian . Keperitan lebih bertambah bila Doktor mengesahkan Dian mengandung dan anak dalam kandungan itu cacat. Zarif tidak lagi menghiraukan keadaan Dian. Zarif leka bercinta dengan Azura sepupu Rahman dan Dian didera oleh mak mertuanya membuat kerja-kerja dibutik. Dian hanya diberi nasi bersama air garam sebagai mengalas perutnya dan air paip sebagai air minumnya. Lebih menyedihkan anak yang dilahirkan itu meninggal dunia. Kegiatan Zarif dan mamanya terhidu oleh Nek Tuk. Dan Nek Tuk mengambil keputusan untuk menarik segala harta yang telah diberikan Kepada Datin Munirah. Balasan atas kekejaman mereka Allah balas dengan berlakunya satu kemalangan ngeri pada Zarif , mamanya dan Azura. Disitulah Zarif sedar dan menyesal segala perbuatannya. Ketika Zarif sedar hari Dian sudah mati. Dia mengganggap Zarif telah mati bersama anaknya . Menangis mata darah pun hati Dian tak ada lagi bersama Zarif. Kerana terlalu tertekan Dian hilang ingatan. Zarif mengambil kesempatan itu untuk menebus segala kesilapan lalu. Dia cuba buat yang terbaik untuk Isterinya. Dia juga memutuskan hubungannya dengan Azura. Kerana tidak puas hati Azura dan Rahman mengganggu keharmonian rumahtangga Dian dan Zarif. Dalam kekalutan itu ingatan Dian pulih dan sekali lagi Zarif dibuang oleh Dian. Zarif tidak pernah berputus asa dan membuktikan keikhlasan diri menerima Dian dalam hidupnya.     

Sinopsis dari kulit novel

Dian Zara, seorang anak yatim piatu yang menumpang kasih dengan neneknya. Emak saudaranya, Kamsiah tidak henti-henti menyeksa hidupnya. Maki hamun, pukul, cerca sudah lali dalam dirinya. Impian gadis muda ini untuk belajar hingga ke menara gading telah musnah di tengah jalan.

Dian disuruh menjadi orang gaji. Dia akur dengan kehendak emak saudaranya. Menjadi orang gaji bagaikan memberi sinar baru dalam hidupnya. Tapi sementara cuma. Perkenalan dengan cucu majikannya telah membuka tirai penderitaan dalam hidupnya semula. Dian telah ditipu dengan janji manis seorang lelaki. Janji untuk membahagiakan hidupnya hanyalah dusta belaka.

Zarif Adha, kerjaya dan kekayaan keluarganya menjadikan dirinya seorang yang angkuh dan sombong. Keangkuhan dan kesombongannya itu menyebabkan dia tidak teragak-agak mempermainkan hidup gadis naif ini. Rupanya dalam diam ada rancangan yang diatur dengan mamanya.

Datin Munirah, ketamakannya menjadikan dia lupa pada batas agama. Tanpa belas mahu pun simpati, hidup seorang gadis sanggup dihancurkan demi mencapai visi untuk membolot harta emak mentuanya. Tapi kenapa Dian yang 
dipilihnya? Kenapa gadis malang ini yang menjadi mangsa mereka?

“ Kau bukak mata kau besar-besar! Kau tengok betul-betul muka kau yang selekeh, berkerak yang buruk tu dalam cermin ni! Kau ingat aku saja-saja nak kahwin dengan kau! Hei bodohlah kau ni! Anak ini lahir bukan atas kerelaan aku! Kau tau tak betapa jijiknya aku menengok muka kau. Jijik, tahu tak! Kalau boleh hujung jari kau pun aku tak nak sentuh. Geli! Sebab yang aku rasa dekat kau selama ini, hanya benci! Benci! Benci!!! Hambur Zarif dengan kebencian yang begitu tepu di hati."

Allahuakbar! Raung Dian. Menggeletar seluruh badannya mendengar pengakuan biadab suaminya itu. Tapi itulah kenyataannya. Itulah kebenarannya. Pahit! Cukup pahit! Dan kepahitan yang ditelan oleh Dian itu menyebabkan dia bangkit dalam hidupnya. Kala itu biarpun beribu sesalan terucap di bibir lelaki ini, semuanya sudah tidak bererti padanya lagi.

Memekiklah! Meraunglah! Menjeritlah! Keluarlah air mata darah kau hingga menitis di setiap anak tangga itu sekalipun! Aku tidak akan berpaling lagi! Hatiku sudah mati! Mati buat kau! Jangan kau berani nak mempermainkan takdir aku lagi! Aku yang akan tentukan jalan hidupku! Kerana Takdir itu milik aku!


Petikan-petikan yang menarik dalam novel
Nek Wan pernah cakap, ibu bapa sanggup buat apa saja demi kepentingan anaknya. Pasal tulah arwah ayah dulu snaggup kahwin dengan mak su semata-mata nak aku bahagia. Jadi mesti Datin pun akan buat yang sama, demi kebahagiaan anak dia. Allah! Itu pulak yang dia terfikirkan? Rasa macam nak dihantuk-hantuk aje kepala bendul Dian ini. Akhirnya suara yang sedari tadi tersekat di kerongkong Dian terkeluar jua.
"Err.. Encik Zarif, betul ke apa yang Encik Zarif cakap ni? Di.. DIan macam tak percaya aje. Di.. Dian.. tak mimpi kan ?" Zarif mengedipkan matanya. Macholah kononnya tu.Piraah!
"Tak, Dian tak mimpi. Saya memang ikhlas nak jadikan Dian isteri saya. Pada saya, hanya Dian suri hati ini. Sya nak hidup dengan Dian hingga ke akhir hayat saya," Fuh! Hebat sungguh Zarif menyusun bait-bait kata. Mendengar ayat yang diucapkan Zarif it, Dian bagaikan terjaga dari mimpi. Akalnya membisikkan ini bukan mimpi mahupun fantasi. Dian Zara binti Dollah Kutty bukannya Cinderella atau Bawang Merah yang akhirnya berkahwin dengan anak raja. Memang cukup indah bila dilamar oleh juruterbang ini, tetapi keindahan itu belum tentu memberikan jaminan apa -apa. Fikir Dian, fikir.. Dua dunia yang berbeza. Ibarat bumi dengan langit. Sukar ubtuk bersatu. Terlalu banyak rintangan. Ukurlah baju di badan sendiri Dian. Tidak berhenti akalnya mengasakkan persoalan. Wajah Zarif dipandang buat kesekian kalinya. 
"Encik Zarif, Dian tak tahu na cakap apa. Dian takut nak terima amaran Encik Zarif. Dian rasa, Dian tak layak untuk Encik Zarif. Lagipun Dian dah janji dengan Nek Wan, Dian datang KL ni nak kumpul duit untuk belajar. Dian nak masuk universiti Encik Zarif. Dian nak dapatkan ijazah. Lepas tu nak kerja bagus-bagus. Nanti Dian daat tolong Nek Wan, dapat ubah nasib kami," luah Dian sepenuh hati. Terdengar Zarif mnarik nafas panjang.
"Dian, kalau belajar jadi alasan awak nak tolak saya, itu tak adil Dian. Sebab bila kita kahwin nanti saya tak akan halang Dian nak belajar. Rasayna lagi mudahkan? sebab saya akan biaya semua kos pelajaran Dian. Dian tak payah susah-susah nak kerja. Dian concentrate eje belajar. Dan Kalau kedudukan jadi alasan Dian tolak saya, juga tak adil pada saya, sebab kasih sayang saya pada Dian tulus. Kenapa perlu harta benda dijadikan alasan? Tapi kalau Dian tolak saya sebab Dian tak sukakan saya, Dian memang tak ada perasaan kat saya, saya akan terima dengan hati yang tebuka. Walaupun terus terang saya cakap, saya akan kecewa.Kecewa yang amat sangat Dian." Giliran Zarif pula meluahkan perasaan rekaannyadengan suara yang cukup sendu.
Dian diburu resah. Persoalan mula terbitdi hatinya. Betul ke aku tak suka Encik Zarif? Memang aku tak ada perasaan dekat dia ke ?Tapi kalau aku tak ada, kenapa dari tadi aku rasa berdebar semacam? Lepas tu, kenapa aku rasa bahagia  sangat bila dengar luahan hati Encik Zaif tadi. Ya, aku tak boleh bohong yang aku memang bahagia sangat. Bahagia yang aku tak pernah rasa selama ini.

"Rif ni pergi mana, lambat sangat balik? Mama da macam orang gila menunggu kat rumah ni tau" Elok sahaja wajah Zarif terjenguldimuka pintu , leteran mamanya menyambut kepulangannya.
"Yan mama ni tiba-tiba nak marah kenapa? Rif ada kerjalah ma. Takkanlah nak main tinggal aje," dalih Zarif membela dirinya. Punggungdihenyak kasar diatas sofa. Riak tidak puas hati terserlah diwajahnya. Tetapi dalam masa yang sama, matanya meliar ke tengah rumah seperti mencari isterinya. Tidak nampak pula kelibat perempuan bendul itu mungkin dia berada dalam bilik agaknya, fikir Zarif sendiri. Datin Munirah mendekati anaknya. Nafasnya sudahturun naik dengan deras. Wajah anaknya dipandang geram.
"Rif jangan nak tipu mama. Rif bukannya kerja, RRif pergi dating kan? Leka sangat bercinta sampai lupa tugas yan sebenarnya," bentak Datin Munirah.
Kemarahannya makin meluap-luap nampaknya. Zarif jadi semakin bingung melihat kemarahan mamanya yang bagaikan tidak terkawal itu, terus kedua-dua belah tangannya diangkat seperti orang menyerah kalah gayanya.
"Okey... okey, Rif admit yang Rif memang keluar dengan Zura. Tapi Rif tak nampak kenapa mama perlu marah. Mama kan dah restu hubungan kami, so apa masalahnya lagi? Takkanlah sebab Rif mintak tolong mama hantar perempuan tu, mama jadi marah macam ni sekali? Kalau mama rasa tak boleh, tak payahlah bawak dia pergi check up tadi. Biar ajelah. Bila dia nak beranak nanti hantar dia ke hospital." Zarif membela diri.
"A'ah senang aje Rif cakapkan? Bila beranak hantar aje ke hospital, biar semua orang tau yang mama ni dapat cucu cacat!" herdik Datin Muirah dengan suara yang tinggi. Terjegil biji mata Zarif mendengarnya. Wajah mamanya dipandang tanpa berkelip. Teraa pembuluh darahnya seperti hendak pecah mendengarnya. Betulkah apa yang diucapkan mamanya itu Otak Zarif terus terusan mempertikainya.
"Cacat? Apa ni ma? Pleaselah jangan nak berguraulah perkara macam ni ma," bidas Zarif dalam nada yag sama tingginya lalu terus bangun. Mencerlung mata Datin Munirah memandang anaknya. Dia sudah menghadap muka anak tunggalnya itu.
"Hei! Rif tengok betul-betul muka mama ni, apa mama tengah bergurau ke? sibodoh tu... dah bagi Rif anak yang cacat! Tadi diktir yang check dia bagitu mama. Masa scn dia dictate. Anak si bodoh tu cacat! Cacat Rif! Mata dia buta! Hidung pula tak sempurna! Hodoh Rif! buruk muka dia," beritahu Datin Munirah dengan suar meninggi.
Kemudian dia mundr mandir dengan wajah tidak keruan. Zarif terus terduduk di atas sofa. Teras lembik seluruh anggota tubuhnya. Kedua-dua belah tangannya memegang kepala. Tertekan sungguh wajah lelaki ini. Namun masih belum ada kata-kata yang terbit daripada mulutnya. 
"Sekarang ni apa kita nak buat? Mana mama nak letak muka ni bila budak cacat tu lahir nanti Apa cakap kawan-kawan mama? Sedangkan Rif kahwin dengan si bodoh tu mama cuba sembunyikan pun diaorang boleh tahu. Dan itu pun dh cukup malukan mama tau. Inikan pula bila diaorang tau yang mama dapat cucu cacat! Satu kmpung akan mengurat pasal kita nanti Rif. Tk pasal-pasal nanti diorang tuduh puncanya daripada Rif. Itulah jadinya bila Rif lepas tangan psal hal si bodoh tu. Leka sangat bercinta, sampaikan tak bolah nak ambik masa sekejap nak ambik masa sekejap nak bawak si bodoh tu pergi check up. Sekarang siapa yang susah?"
Datin Munirah yang pada awalnya nampak mula mengendur, kini kembali menghamburkan kemarahan di ayat-ayat terakirnya.
"Dian! Dian!" jerit Zarif sekuat hati.
Kini dia tidak akan berpura-pura didepan perempuan bodoh itu lagi. Akan dikerjakan perempuan tak guna itu cukup-cukup hari ini. Biar terus lekat di kepalanya sampai mati. yang dirinya itu memang pembawa sial pada sesiapa jua. Biar dia meraung! iar dia melolong! Zarif tidak akan bagi muka kali ini.
""Dah tak payah nak jerit-jerit panggil dia. Buakannya dia ada dalam rumah ni. Tadi lepas tahu pasal hal tu. mama tinggalkan aje dia. Pandailah macam mana dia nak balik. Takkan itu itu pun bodah. Tak ingin aku nak bagi dia dengan anak cacat dia tu naik kereta aku . Nanti tak pasal-pasal sial dia kena kat mama pulak . Selisih malaikat." Astaghtirullajalazim! Di manakah iman mereka ini? idakkah mereka percaya akan qada dan qadar Ilahi. Ya Allah! Begitu tersasar hamba-hambamu ini....


" Kau kena kuat Dian. Ingat Allah banyak- banyak. Apa pun berlaku. kau terima dengan hati yang kuat.Kau kuat ya Dian. Aku tahu kau kuat," bisik Maryam rapat ditelinga Dian. Dian tidakmenjawab, hanya air mata yang terus-terusan mengalir dipipi. Sebaik ahaja Maryam melihat kelibat Zubaidah melangkah masuk, makin erat dia menggenggam tangan Dian.
"Sabar Dian, sabar..." Terus-terusan dibisikkan di telinga kawannya.
"Dik, kami dah mandikan jenazah dan dah dikapankan pun. Maafkan kami ya dik. Pihak hospital dah cuba sebaik mungkin nak selamatkan anak adik tapi tak sempat, otak dia rosak, Apa pun nanti doktor akan bagitau sebabnya dengan lebih jelas. Adik sabar ya. Allah lebih sayangkan dia. Sabar ya dik." Zubaidah cuba memberi sedikit kata semangat pada Dian dalam suara yang dikawal sehabis mungkin kesedihannya. Dia tidak berkelip memandang bayi berbalut kain putih yang dikendung oleh Zubaidah itu. Dengan tangan mengeletar dia mendepang kedua-dua belah tangannya untukmenyambut anaknya itu.
"Mohd adif.." Lembut nama itu diseru.
Perlahan-lahan Zubaidah meletakkan bayi itu diatas tangan ibunya. Maryam yang sudah lencun dengan air mataitu tidak henti-henti mengusap bahu kawannya. Memberi semangat pastinya. Sebaik sahaja bayi itu bertukar tangan, Zubaidah dan rakannya meninggalkan bilik itu. Kain kapan yang menutupi wajah anaknya dibuka. Rapat mata anaknya itu. dengan penuhkasih, Dian mengusap lembut pipi cahaya matanya. Setitis demi setitis air mata mula membasahi pipi. Makin lama, makin laju berderai air mata itu. 
"Comelnya anak ibu. Tak puas rasanya mata ibu tengok.Kenapa Adif tak kuat sayang? kenapa Adif tak nak tunggu ibu dulu? Ibu teringin sangat nak susukan Adif. Adif tingglkan ibu sebab Adif buta? Muka Adif buruk? Ibu kan dah kata, ibu tak kisah. Ibu kan boleh jadi mata Adif. Ibukan dah janji nak jaga Adif. Kalau perluuntuk ambik mata ibu ni, amiklah Adif, ambiklah. Tapi jangan tinggalkan ibu. Siapa nak temankan ibu Adif? Siapa lagi yang ibu ada Adif? Allahuakbar!" Tangis Dian semahu-mahunya, trus jasad kaku itu dipeluk seerat-eratnya.
"Sabar Dian, sabar..." Tagis Marya sama.
"Yam , ambil baju anak aku yam. Ambik jbaju anak aku daam beg tu," pinta Dian dalam sedu-sedan. Maryam terus menurut. Bag Dian yang deletak dalam laci diambil. Baju berwarna biru itu ikeluarkan. Sambil teresak-esak dia menyrahkan baju itu pada Dian.
"Aku pilih baju ini dengan Adif, yam. Dia suka baju ni. Walaupun aku hanya mampu beli sehelai tapi anak aku tak kisah. Adif anak yang baik yam. Dia sanggup berlapar dengan aku. Dia sanggup makan nasi berlaukkan air garam dengan aku. Dia sanggup minum air paip denga aku. dia sanggup makan, makanan dari tong sampah dengan akau yam, Ya Allah anak ibu.... anak ibu...." Dian mendakap semula anaknya seerat-eratnya. Maryam sudah kehilangan kata-kata untuk bersuara. Yang kedengaran hanyalah esak tangisannya.
"Hidup lagi kau ya ? Aku ingat tadi kau dah mati ikut anak kau!" Suara Datin Munirah yang muncul tiba-tiba. Dian bagaikan tidak mendengar suara itu. Dia sedang tengelam dalam kesedihannya. Maryam yang jadi elenting mendengarnya.
"Jaga mulut ti sikit Datin. Macam ni ke satu orang tua? Oang macam Datin ni jangankan nak jadi mak nak jadi manusia pun belum tentu layak. Saya tak pernah jumpa manusia kejam macam Datin ni! Perangai lagi teruk dari binatang!" pekik Maryam geram. Mencerlung mata Datin Munirah memandang Maryam. Zarif sudah memandang dengan wajah yang membahang.
"Hei! kau ingat kau tu siapa nak cakap macam tu kat mama aku?  Biadab! Kua nak jadi pembela kawan kau? kau belalah dia sangat-sangat. Bela si bodoh yang bawak sial tu!" Lurus terlunjuk Zarif menunjuk ke arah bayi yang dikendong Dian.
"Mcam tu lah aku tak ingin tengok muka kawan kau yang bodoh tu. Jijik tau tak, jijik! Nama aku pun aku haramkan letak kat batu nisan si cacat tu. Hei! Permpuan bodoh, kau dengar sini, aku dah tak nak simpan kau lagi. Mulai hari ni aku...."
"Zarif!!!" Suaran Nek TUk berema dalam bilik itu.
Nek Wan disebalah tidak henti-hentimengesat ai mata dngan tudungnya. Terkejut Zarif mendengar tengkingan neneknya itu. Datin Munirah cemas Terasa mengigil seluruh badanya. Denn kudrat yang tak seberapa, sambil menopang tongkat. Nek Tuk  mendapatkan cucunya. Tajam anak matanya menikam muka cucunya. Tanppa disangka, sebiji penampar terus melayang ke muka Zarif. Terteleng juga dia dibuatnya.
"Kurang ajar kau ya! Siapa yang ajar perangai binatang ni kat kau? kau kau, mak kau yang mengajar?"" herdik Nek Tuk sekuat hati. Senyp bilik itu. Pada waktu ini tiada siapa yang berani untuk beruara. Dian pula bagaikan hidup dalam dunianya kosong pandangan matanya sambil mendakap tubuh kaku anaknya itu.
"Seap mulut kau nak cakap orang bawak sial! Siapa yang bawak sial. Siapa? Kau dah musnahkan hidup anak orang, sekarnag dengan biadabnya kau boleh nak menuding jari pulak kat orang tu. Kau dengan mak kau yang bawak sial sebenarnya! Musibah yang kau dengan mak kau bawak habis kena kat semua orang! kau malu dapat anak cacat ya Zarif? Mak kau pun malu ya. Aib? kamu berdua rasa aib? Itu yang kamu rasakan. Sampai tak ada hati perut menyeksa orang yang tak berdosa. Tapi kalau kau nak tau , aib yang kamu berdua palit kat muka aku ni, aku terpaksa bawak samapi mati! sekarang aku nak kamu berdua berambus dri sini, Berambus! kau dengar sini Zarif, Munirah...." bergetar suara Nek Tk, hantaran marah yang teramat sangat. Nek Tuk sudah menunjukkan jarinya ke arah mereka satu persatu.
"Zarif, macam mana kau haramkan nama kau pada batu nisan cicit aku. Macam tulah akau haramkan kamu berdua mendapat walau sesen pun harta aku! Dan kau Munirah!" Tajam mata Nek Tuk menghala pada menantunya pula. Datin Munirah kecut perut dibuatnya.


 "Dian mari makan sate? Zarif yang bawak tadi. Dia kata Dian teringin nak makan," ajak Nek Wan. Dia sudah menuang satu lagi air ke dalam cawan. Mesti untuk cucu kesayangannya itu. Berdesing telinga Dian memdengarnya. Hatiny menjadi sakit. Sakit yang tak terucap dengan kata-kata. Kala ini kata -kata biadab lelaki yang amat dibenci itu bagaikan terngiang-ngiang di telinga. Tangan kejam itu yang beitu tega mencampak aya goreng ke dalam tongsamoah terpampang sejelas-jelasnya didepa matanya.
" Orang macam kau ni, Hanya layak makan, makananan dalam ong sampah tu aje. Yang itu aku izinkan kau makan. Kau pergilah amik bagi anak kau. Manalah tau, kot dia mati masa lahir nanti terbukak pulak  bijik mata dia." Badan Dian terasa mengigil. Tangannya yang mengeletar itu digenggam seeratnya. Giginya diketap kuat. Boleh pula dalam Dia diamuk raa marah yang teramat itu. Nek Wan bersuara lagi.
"Laaa .. buat apa lagi tercegat kat situ? Marilah makan. Kesian cicit Nek Wan tu, mesti dah tak  sabar dia nak makan." Aduh! kenapa Nek Wan itu betul-betul membakar hangus hati Dian. Bersiap sedia ajelah kau Zarif kena bedilan peluru.
"Cicit Nek Wan bernama Mohd Adif tu lagi kesia Nek Wan. ia teringin sangat nak makan ayam goreng. Dan Nek Wan nak tau, macam mana ibu dia bagi dia makan. Ibu dia bagi dia makan ayam goreng yang diambil dari tong sampah Nek Wan, Tong sampah! Nek Wan nak tau siapa yang campak ayam goreng tu dalam tong sampah untuk bagianak Dian makan? Tu ,,,, lelaki itu!"
Lurus telunjuk Dian menghala pada suaminya yang sudah menundukkan muka itu berama dengan air mata yang mengalir dipipinya.
"Dan hari ni, dengan baik hatinya nak bagi pulak anak Dian makan sate? Nek Wan cakap dengan dia , Dian lebih rela mati kebulur anak-beranak daripada menyenth makanan dia." Bergetar suara Dian membedil suaminya. Marah sungguh nampak wajahnya itu. Tanpa menunggu, dia terus bergerak untuk menuju ke biliknya. Namun saat itu, langkahnya terhenti sebaik sahaja tangan Nek wan menahannya . Muram wajah tua itu. '"Dian, Nek Wan tak tau lagi nak cakap . Sebab Nek wan tau yang lalui segala-galanya Dian. Yang tanggung deritaDian. Tapi tolonglah cu, jangan sampai kita belakangkan agama. Kalau tak suka sekali pun ikut cara yang betul., jangan langgarperintah Tuhan. Jangan terlalu ikutkan hati cu." Suara Nek Wan bagaikan hendak menangis sahaja.
"Ikutkan hati? Nek Wan cakap Dian ikutkanhati? patutnya nasihat tu Nek Wan bagi pada dia. Siapa sebenarnya selama ini ikutkan hati? Sebab Dian tak ikutkan hatilah Nek Wan , Dian terus telan dan telan segala perbutan kejam dia. dan hari ini Nek Wan boleh cakap Dian yang ikutkan hati?" SuaraDian mula bercampur dengan tangisan.
Tapi tangisan yang kuar itu bukan tangisan kesedihan tapi disebabkan oleh rasa geram yang teramat sangat. Zarif yang tadi duduk di kusyen terus bangun lalu perlahan lahan dia melutut dalam jarak yang tak jauh daripada isterinya.
"Dian.. abang tau abang salah. Abang tau abang berdosa dengan Dian. Tapi apa lagi abang nak buat Dian? Macam mana lagi abang nak tebus dosa abang? Abang hanya boleh minta maaf, minta maaf , mint maaf Dian... Tolonglah Dian, abang minta maaf sangat-sangat. Dian.. tolonglah abang.... Maafkanlah abang Dian." Teresak-esak Zarif merayu pada isterinya.

Monday, 20 August 2012

WARNA WARNI AIDILFITRI 2012


Warna tema tahun ini Ungu Muda


Seperti tahun lepas, di awal Syawal aku beraya di kampung halaman ku di Bagan Datuh Perak. Sejak pemergian arwah emak aku lebih selesa beraya dikampung halamanku. Selepas tu baru aku dan suami beraya di rumah Temerluh Pahang. Alhamdulillah Syawal datang lagi ... dan aku diberi peluang meraikan dengan cukup meriah. Tahun ini lebih meriah dengan kehadiran dua orang anak buah aku Nurul Asyilah Fatin dan Nurul Atirah Zakirin ( anak arwah kakak ) beraya bersama kami. 

Wajah ceria dua beradik 

Inilah kali pertama mereka beraya bersama kami di 1 Syawal setelah 7 tahun kematian ibu mereka akibat kemalangan jalan raya. Peristiwa yang meragut kegembiraan keluarga kami kini dalam kenangan. Keceriaan dan kegembiraan menyerlah dipagi raya dengan pakaian baru berwarna warni. Aku merakamkan sedikit kemeriahan dan kegembiraan keluarga ku sebagai kenangan .


Ini adalah adik beradik aku

Bersama Keluarga besar 


Keluarga bahagia kak nor
Bersama suami dan anak-anak

Sebenarnya tahun ni warna tema hijau mengikut persetujuan anak -anak. Tapi semuanya ditukar pada saat-saat terakhir. Anak- anak gembira dengan warna yang dipilih dan aku bersyukur dengan izinNya aku dapat meraikannya dengan kemeriahan dan kegembiraan dihari lebaran .


 Inilah anak buah tapi kurang dua orang

5 dara pingitan masih single pilih yg mana satu

Mereka lah orang kuat didapur. Memasak , mengemas , menyediakan makanan untuk tetamu yang datang. Kalau mereka ni tak ada kalang kabutlah rumah tu. Faham-faham aje lah raya katakan. hehheheh Terima kasih semua tahun depan nak nak masuk tender lagi ke??? 

Adik beradik yang sentiasa ceria

Bila tengok gambar baru perasan Lutfee memang dah kurus ... tahun depan memang tak boleh pakai baju melayu tu... ini kurang forum sebab lisa beraya di rumah mertua.

Gaya tersendiri

Kak nor bersama anak daranya.

Tahun ini Syawal kita raikan dengan penuh kemeriahan dan berdoalah agar keceriaan dan kebahagiaan keluaraga kita akan berkekalan.

Friday, 17 August 2012

NOVEL PENJARA RINDU




Biarlah aku babas mencintaimu
kerana rinduku tidak sanggup terpenjara lagi..

Novel setebal 644 memang menghiburkan. Nia Arissa atau nama sebenar Umi Sara terbitan Kaki novel keluaran akhir 2010. Rentetan hidup Farisya Hani seorang pelajar Universiti tahun akhir terpaksa menerima lamaran dari pak long yang banyak menolong keluarganya demi menutup malu Dato Razlan. Disinilah bermulanya cerita... Haziq Denial seorang yang ego dan selalu memaksa mengikut kehendaknya terpaksa akur kehendak keluarga menerima Farisya sebagai ganti kerana bakal isteri yang telah lari mengikut lelaki lain .  Walaupun hubungan mereka tidak berapa baik pada mulanya. Dengan berlakunya beberapa insiden perasaan cinta hadir tanpa sedar. Di universiti Farisya ramai peminat lelaki terutama Aswad rakan sekuliah ini membuatkan Haziq rasa cemburu. Tanpa disangka dahulunya Aswad rakan sekuliah kini Aswad juga menjadi rakan sepejabat. Suatu hari Haziq pergi ke pejabat Farisya untuk membuat kejutan tetapi Haziq pula dikejutkan melihat Aswad dan Farisya adalah rakan sekerja. Haziq rasa dirinya tertipu dan menganggap Farisya sengaja menyembunyikan hubungannya dengan Aswad. Bagi Farisya, Aswad adalah rakan sekerja tak lebih dari tu. Selepas kejadian itu hubungannya Farisya dan Haziq menjadi renggang. Dalam kekeruhan rumah tangga mereka hadir Tiara yang sentiasa menagih kasih dari Haziq yang tidak pernah dibalas. Tiara mengambil kesempatan diatas kekeruhan rumahtangga Haziq. Dengan kuasa sihir yang digunakan oleh Tiara Haziq terus dibuai hingga melupakan Isterinya. Paling sedih bila Haziq sanggup menceraikan Farisya dengan talak 3 disaat farisya ingin memberi tahu bahawa mreka akan menimang cahaya mata. Farisya keguguran semasa jatuh mengejar Haziq. Farisya menjadi gila kerana tekanan kehilangan anak dalam kandungan dan suaminya. Aswad yang tidak putus-putus membantu Frisya memberi semangat . Aswad tahu Cintanya tidak pernah berbalas kerana cinta Farisya hanya untuk Haziq .
sinopsis novel ini
Kehadiran Farisya Hani di dalam hidup Haziq Denial hanyalah sekadar penyelamat kepada maruah keluarga lelaki itu apabila bakal isteri Haziq memilih untuk mengahwini lelaki lain di saat-saat akhir majlis akan berlangsung. Atas dasar itu, perhubungan mereka tidak berjalan dengan lancar.

Dengan kejadian beberapa insiden yang tidak disengajakan, bibit-bibit cinta mula berkembang mekar bak bunga di pagi hari. Dalam tak sedar, masing-masing sudah saling jatuh cinta.

Namun langit tidak selalunya cerah. Kebahagiaan yang diharapkan berkekalan terlerai sudah di pertengahan jalan. Kehadiran bekas kekasih Farisya Hani telah mengundang konflik yang ditunggu-tunggu oleh pihak ketiga yang sentiasa mencari peluang untuk mendekati Haziq Denial.

Keperitan hidup yang terpaksa ditanggung memaksa dendam mula membara di hati Farisya. Kealpaan akibat disihir membuatkan Haziq hanyut di dalam genggaman Tiara. Masih adakah peluang kedua untuk mereka? Atau… adakah rindu mereka akan terpenjara buat selama-lamanya?


Petikan-petikan yang menarik dlam Novel ini.
Farisya ingin menyiapkan tugasannya secepat mungkin. Dia tidak mahu tertanguh lagi. Hampir tiga jam dia duduk dibangku perpustakaan seorang diri. Tiba-tiba datang seorang junior menegurnya 
"Kak Farisya ,kan? Tadi ada orang cari akak. Kak Nisa yang suruh saya pass note ni pada akak." Farisya menyambut huluran nota daripada pelajar junior tersebut.




Balik cepat. Haziq dah dua jam tunggu kau dekat bawah.
Aku keluar dengan Sharul.
Kami nak beli barang untuk tesis aku.
~ Nisa

Farisya melipat kembali nota yang dikirim oleh Anisa. Di fikirannya terbayang wajah Haziq yang dingin. Lambat-lambat dikemas buku-bukunya. Apa lagi yang diinginkan lelaki itu darinya.
"Apa lagi laaa yang dia nak ni? Tak habis-habis nak ganggu hidup aku," rungut Farisya perlahan.
Dari jauh lagi Haziq dapat melihat Farisya berjalan kearahnya. terubat seikit rindu dihatinya. Namun senyumannya tidak lama apabila terlihat kelibat Aswad berjalan dibelakang Frisya. Tiba-tiba perasaan cemburu manguasai mindanya. Tiada lagi sara rindu yang menggamit jiwa.
"Ada apa nak jumpa?" Farisya berdiri dihadapan Haziq. Tiada terdetik dihati untuk menatap wajah lelaki itu.
"Kau kemana tadi? Kau tahu tak berapa lama aku tunggu kau dekat sini.Kua ingat aku tunggul ke?" marah Haziq membuat Farisya tersentak. Bukan pujuk rayu yang diucapkan, hanya amarah yang tak berkesudahan.
"Yang awak marah saya ni kenapa? Kenapa tak cll dulu sebelum datang? Sengaja nak susahkan diri tu buat apa? Takade siapa suruh pun," balas Farisya. Garem dengan sikap Haziq yang masih tidak berubah.
"Kamu jumpa budak tu lagi,kan?" 
Farisya menjeling tajam.'Budak' yang dimksudkan oleh Haziq pastilah Aswad. Tak semena-mena pula bertanyakan soal itu. Atau dasar apa pula Haziq bertanyakan tentang Aswad?
"Budak mana pulak ni? Awak jangan nk tuduh saya yang bukan-bukan," bidas Farisya selamba.
"Janagn nak buat-buat tak tau pulak. Ingat! Aku tak mahu kau ada apa-apa hubungan pun dengan lelaki lain. Tolong jaga nama baik aku sama," tegas Haziq. Mungkinkah dirinya terlupa bahawa bahawa Farisya dan Aswad belajar di fakulti yang sama.
"Hubungan apa pulak ni?? Jangan nak main-main la. Saya tak ada masa nak dengar awak merapu. Ada apa sebenarnya ni?"
Haziq merenung Farisya. Kemarahannya masih belum reda. "Kenapa kau call mama selalu? kau nak mngadu pasal aku ke?" Farisya mengrutkan dahinya. Sudahlah fikirannya berserabut dengan assignment yang tak pernah habis, kini ditambah pula dengan soalan  yang bukan-bukan dari suaminya. Makin saratlah kotak fikirannya. Entah yang mana patut diberi lebih perhatian. Dirinya buntu.
"Tak ada makna saya nak mengadu pasal awak kat mama. Mama yang suruh call selalu. Yang awak nak sibuk ni kenapa?"    
"Aku bukan nak sibuk. Tanya aje. Dah, masuk,"" arah Haziq. Suaranya tidak setinggi tadi.
"Nak ke mana?" soal Farisya pendek.
"Balik rumah la. Nak ke mana pulak? Mama asyuk tanya pasal kau. Lemas aku dibuatnya." Farisya tersenyum. Baru dirinya ahu akan tujuan lelaki itu berada dihadapannya.
"Okey, kalau macam tu saya balik lilik sekajap nak ambil barang sikit." Farisya meminta izin.
"Tak payah. Baju dekat rumah kan ada. Nak ambil apa lagi?" Bantah Hazi membuatkan Farisya geram. Ada saja yang tak kena dengan lelaki ini.
"Saya nak ambil penuci muka la. Sya ada satu aje,"" jelasnya.
"Jangan nak mengada-ngada. Beli je yang lain." arah Haziq yang sudah berada didalam perut kereta.
What?! Mengada-ada? Dia akpa aku mengada-ada? Dalam wajah mencuka Farisya masuk kedalam kereta Haziq. Benci kerana dirinya sering didesak. Walhal, perkara itu boleh dibincangkan. "Kenapa tak call aje? saya boleh balik sendiri. Tak payah nak datang sini jemput saya." Haziq menghidupkan engin keretanya.
"Kalau tak dijemput, maunya kau nak balik? mama pun dah bising sebab selalu sangat kau berdalih." Farisya terkedu kera terperangkap. Kanoi... memang dirinya selalu memberi helah. Helahnya untuk tidak bertemu mata dangan suaminya. Hatinya lebih aman ketika barada di Hostel. Hatinya taj gera, mata pun tak sakit. "Mana ada? Awak sengaja buat cerita,kan?" Suara manja Farisya bagaikan salji serentak membuat hatinya mnjadi sejuk. Haziq mengulum senyumnya. "Aku cakap benda yang betul.Lagi satu, bila last exam?"
Haziq menumpukan perhtian ketika mmandu. Jalan raya ketika itu sedikit sesakdengankenderaan yang berpusu-pusu keluar dari pusat bandar.
"Lagi dua bulan. Lepas tu kena baut praktikal dekat sayrikat papa?"
"Lepas habis aje exam, aku nak kau baut praktikal dekat syarikat papa." Farisya mengerling suaminya. Nampaknya masih ada lagi perkara yang harus dituruti, Tak habis-habis lagi ke laki sorang ni nak una kuasa veto dia? Meluat betul la!
"Kenapa dekat syarikat papa? tak nak la. Saya tak nak orang cakap saya ambil kesempatan pulak."
"Aku tak suka kau bantah cakap aku." Haziq menekankan suaranya. Dia ingin mengawal pergerakan Farisya. Tidak mahu Farisyamenjauhinya. Itulah misi utamanya.
"Saya tak nak , Saya pun tak suka orang paksa-paksa saya."
'angan degil boleh tak? kenapa kau suka sangat bantah cakap aku? Kau tahu apa hukumnya seorang isteri yang membantah cakap suaminya?"
Farisya mencebik. Watak Haziq sering berubahpubah. Sekejap penyayang. Sekejap pemarah. Sekejap erlalu ambil berat. Pening Farisya dibuatnya. Tu aje laaa modal kau... asyik nak ugut aku aje. Bengan betul, marah hati Frisya. "Benci awak.."
Akhirnya Farisya mmengunci bibirnya dari berkata-kata. Haziq tahu yang Farisya tidak akan membantah arahannya. Kemenangan berpihak kepadanya. Dirinya tersenyum puas.

Tuala di dada diikat ketat. Perlahan daun pintu dibuka. Farisya mengitai, mencari kelibat suaminya. Sunyi. Sepi. Mungik Haziq sudah turun kebawah untuk meninton televisyen. Apabila berasa yakin, Farisya melangkah keluar dari bilk air. Namun percaturannya tersilap. Dia tidk nampak bersembunyi di balk almari.
Haziq masih lagi mendiamkan diri. Sengaja ingin melihat reaki Farisya. Dan ketika Farisya membuka pintu almari pakaian, terasa dirinya seperti diperhatikan. Haziq tidak berganjak. Walhal jarak mereka terlalu hampir. Farisya menoleh ke kanan. Melihat seperti ada sesuatu yang menarik perhatiannya. ruang yang sedikit kelam diamati. Hatinya berdebar-debar. Sedangkan Haziq sudah tidak dapat menahan ketawanya. Akhirnya...
"Aghhhh!!!!"
Gilran Farisya pula menjerit. Dia terduduk. Tuala yang tersingkap mnampakkan pehanya segera ditarik. Hazi dengan pantas menerkam Farisya yang kebingungan.
"Abang!" jerit Frisya sambil memukul ada Haziq yang tidak berbaju.
"Ye sayang." Lembut saja Haziq membalas. Cukup menggoda. Seangkan wajah Farisya sudah kemerahan menahan marah.
"Tak baik tau buat orang macam tu. Abang ni jahat laa." Farisya cuba bangkit. Namun tubuh Haziq yang sasa menghalangnya.
"Ye ke ? kalau sayang gigit hidung abang tadi tu, macam mana pulak? so, kira adil la akan?" acah Haziq.
"Ek! ye ke ? He he he... sorry." Farisay tidak jadi marah. Haziq masih lagi tidak berganjak. Merenung wajah Farisay sedalam-dalamnya.
"Abang! Bagun la." Farisya cuak. Dia mula diserang gelisah.
Haziq tidak peduli. Permintaan isterinya tidak diendahkan. Nafasunya telah menguasai segala-galanya. Akhirnya Farisya lemas didalam belaian Haziq. Tiada lagi usik mengusik. Hanya kedengaran nafas mereka yang berbaur menjadi satu. 


Haziq sengaja membelokkan keretanya ke bangunan yang menempatkan pejabat Farisya. Kebetulan masih terlalu awal untuk dirinya menghadiri mesyuarat. Haziq tersenyum membayangkan wajah Arisya yang terkejut dengan kehadirannya nanti. Senganja dia tidak memaklumkan kepada Farisya. HHaziq melangkah perlahan memasuki perkarangan lobi.Langkah kakinya terus saja menuju ke kaunter penyambut tetamu.
Kelihatan dua gadis melayu sedang tekun melakukan tugas. Sempat juga menghadiahkan senyuman kepada Haziq.
"Iye encik, boleh saya bantu?" soal salah seorang dari mereka. Masih terlekat akan senyuman dibibirnya.
"Boleh saya jumpa dengan Farisya?" ujar Haziq sambil menanggalkan kaca mata hitamnya.
 " Maksud encik, Puan Farisya ke?" soalnya kembali. Haziq mengulum senyum sambil mengangguk. Terlupa bahawa isterinya juga berjawatan tinggi di syarikat berkenaan.
"Encik naik di tingkat dua. Bilik dia yang di sebelah kanan." 
"Okey. Terima kasih," ucap Haziq sambil berlalu. Haziq memerhati keadaan ruang pejabat tersusun cantik. Ringkas tetapi sedap mata memandang. Sebelum sampai ke bilik Farisya, Haziq terpaksa melalui ruang pejabat yang agak luas di mana beberapa kakitangan dari jabatan lain ditempatkan. Pejabat Farisya memang betul-betul berada dibahagian paling kanna. iaitu yang paling hujung. Haziq pantas melangkah ke arah pembantu Farisya yang kelihatan asyik sungguh menaip sesuatu di komputer.
"Cik, Puan Farisya ada?" tegur Haziq membuatkanHamuza mendongak pantas.
"Dia ada. Tapi dia ada meeting sekarang ni," balas Hamiza dengan lebut. Haziq tersenyum lagi.
"Encik ni siapa? Ada buat appointment?"
Belum pun sempa Haziq menjawab, wajah Aswadterpancul sebaik saja pintu bilik terbuka. Mereka sama-sama berpandangan. Aswad yang masih mengecam wajah Haziq memohon diri untuk berlalu. Sedangkan Haziq hanya membatu. Hatinya diserang perasaan cemburu dengan tiba-tiba. Mana mungkin dirinya dapat melupakan wajah bekas kekasih isterinya. Wajah yang pernah menjadi ancaman kepada hubungan mereka. Haziq tidak mnunggu lama. Jeritan Hamiza tidak dihiraukan. Frisya yang terdengar akan kekecohan di luar pintu biliknya terus mendongak. Pintu biliknya ditolak kasar. Wajah Haziq yang kelihatan tegang merenungnya tajam. Pintu biliknya dihempas kasar lalu dikunci. Farisya tergaman. entah apa mimpi Haziq datang kepejabatnya. perkara yang selama ini dikhuatiri terjadi ju. Mata Haziq terarah kepada jambangan bunga yang terletak elok diats meja isterinya. Hatinya semakin panas. Farisya bangun lalu merapati suaminya . Tahu akan wajah yang sedang membahang menahan marah. Farisya berdoa agar Haziq sudi menerima penjelasannya.
"Apa semua ni?" Haziq bersuara. Agak keras. Tiada lagi senyuman yang terukir dibibirnya.
"Is.. Isya boleh jelaskan." Teragak agak Farisya menjawab. Suara Haziq membuat dirinya kehilangan kata -kata.
"Apa yang kau nak jelaskan? Ini rupanya kerja kau selama ini!" Herdikan Haziq menyentap tangkai jantung Farisya. Seakan ingin gugur rasanya. Farisya cuba bersikap tenang. walaupun debaran di dada semakin kuat. "Tak.."
Tangan Haziq cuba disentuh namn Haziq pantas menepis.
"Dah tu apa dia?!" Suara Haziq semakin kuat. Pasti saja Hamiza juga dapat mendengar.
"Kami cuma berbincang soal kerja. Tak lebih dari itu, percayalah," rayu Farisya sambil meraih tangan Haziq.
 "Ahh!!! kau ingat aku nak percaya apa yang kau cakap? kau ingat aku buta? hei, perempuan! Kau dengar sini. Kau jangan ingat kau boleh memperbodohkan aku!" Farisya menahan sakit apabila Haziq mencekak kuat tocang rambutnya. Sikap Haziq telah berubah ama sekali. Api kemarahan yang menyala jelas terpancar dimatanya.
"Ampunkan Isya, bang. Isya tak buat pun. Percayalah cakap Isya, bang. Isya tak buat bang," rayu Farisya bersama air mata yang semakin deras mengalir.
Api kemarahan telah mematikan kewarasan fikiran Haziq untuk berfikir seraca rasional. Jeritan Farisya sedikit pun tidak mampu membuat hatinya menjadi lembut.
"Tk buat kau kata? Ini apa?!" Haziq menarik Farisya menuju ke meja. Jambangan bunga ditunjukkan tepat ke wajah Farisya.
"Ini apa?!" jeritnya lagi.
"Sakit ,bang. TOlong Isya,bang. Ini bukan apa yang abang fikirkan. Isya mohon pada abang."
Haziq tidak menghiraukan rintihan Farisya. Tubuh Farisya dihempas ke sofa. Frisya tidak peduli akan keakitan yang menjalar. Hanya mampu menagkap kaki Haziq dari terus melangkah.
"Abang.. tolong dengar dulu."
"Kau nak terangkan apa lagi? Memang selama ni kau ada buat hubungan sulit dengan dia,kan? Kau ingat aku bodoh?! Aku tak sangka kau sanggup buat aku macam ni. Tergamak kau." Suara Haziq kedengaran seakan merintih. Farisya terkedu. Air matanya mengalir lesu.
"Abang ..."
Farisya tidak mampu untuk berdiri. Tubuhnya lemah selemah rintihan Haziq. Kakinya kaku. Hanya mampu membiarkan lelaki itu pergi bersama hati yang lara.


"Dah puas hati kamu?!" marah Dato' Razlan tidak dapat ditahan lagi. Wajah Haziq direnung tajam. Sejak dari tadi Haziq hanya mendiamkan diri. Wajahnya tunduk merenung lantai. Memang wajar dirinya dimarahi. Keletihan akibat perjalanan yang jauh dibiarkan saja. Ini bukanlah masa yang sesuai untuk dirinya membantah. Malah bersuara pun pada yang perlu saja. Dirinya kelihatan separti seorang tahanan yang sedang disoal siasa. Sudahlah pulangnya tidak disabut. Kini dirinya dihambir dengan bermacam-macam soalan. Intonasinya saja sudh tentu yang tinggi belaka. Naik bingit teliganya. Jika tidak kerana perasaan bersalah, sudah lama kaki itu mendaki anak tangga untuk ke bilik. Tak sanggup hendak mendengar leteran papa dan mamanya.
"Apa nak jadi dengan kamu ni,Ziq? Tak habis-habis kamu nak malukan mama dengan papa." Datin RRosma masih boleh bersuara lembut walaupun tidak pernah setuju dengan tindakan anaknya.
"Ziq tahu ma, tapi semua ni untuk kebaikan dia juga." Haziq cuba mengendurkan ketegangan. Memang agak sukar melembutkan hati papanya.
"Kebaikan apa yang kamu cakap ni hah?! kebaikan apa?!" Lantang suara Dato' Razlan bergema.
"Sekurang-kurangnya, Ziq bagi dia peluang untuk pilih jalan hidup dia sendiri, pa. ZIq tahu yang dia tak cintakan Ziq." Datin Rosma agak terkejut dengan kenyataan Haziq.
"Hah, baguslah. Kamu bagi dia pilih jalan hidup dia sendiri. Kamu tahu ke jalan apa yang dia pilih?!"
"Apa maksud papa? Ziq tak faham..."
Untuk pertama kali, hatinya kembali berdebar-debar apabila bercakap mengenai bekas isterinya. Setelah menjalani rawatan dikampung Zakuan, dirinya sedikit demi sedikit berasa tenang. Perasaaan pada Tiara beransur-ansur hilang.
"Apa yang kamu nak faham asyik berkepit dengan perempuan ? Ada kamu fikir apa akan jadi? Ada kamu fikir?!" Sekali lagi serangan dari papanya sukar ditepis.Nafas ditarik agak berat. Seberat beban dihatinya yag sarat dengan perasaan bersalah.
"Zik tahu pa, Ziq bersalah dalam hal ni," ucapanya perlahan. Tak guna jika cuba mematahkan serangan papanya. Malah makin teruk dirinya dihentam.
"Tahu, tahu, Apa yang kamu tahu?"
"Papa, cukuplah tu. Ziq dah penat dengan semua ni. Ziq tahu sekarang ni pun dia tengah bahagia dengan pilihannya sendiri." Haziq bangkit. Cukuplah untuk hari ini. Dirinya sudah tidak mampu lagi bertahan.
"Bahagia kamu kata? Hei! kamu ingat dia boleh bahagia kalau kamu ceraikan dia? Boleh dia bahagia lepas apa yang kamu buat?! Ada kamu fikir pasal anak kamu? Ada?!!!"
"An..aa....anak??"apa maksud papa Wajah Datin Rosma ditoleh.
"Apa ni ma? Anak siapa pulak ni ? soal Haziq inginkan kepastian.
"Heee... susah kalau bercakap dengan orang degil macam kamu ni.""
Sudah tiada apa lagi yang harus diperkatakan. Segalanya sudah berakhir. Dato' Razlan berlalu meninggalkan Haziq bersama isterinya. Jika dibiarkan dirinya disitu, mahu saja tubuh Haziq dikerjakan. Kesabarannya hilang dek perangai Haziq yang keterluan. Haziq masih menanti bicara mamanya. Jantungnya    laju bergendang.
"Farisya keguguran masa...."
Datin Rosma tidak dapat menerukan ayatnya. Hatinya sebak mengenangkan perstiwa itu .Peristiwa hitam yang meragut satu nyawa yang tidak berdosa. Satu nyawa yang belum sempat mengenal erti dunia. Haziq terkesima seketika. 

Thursday, 9 August 2012

NOVEL KUSERU RINDU ITU

Cinta ini mungkin tidak layak
untuk mengitai ruang dihatimu
sayang ini juga mugkin tidak pantas
untuk bersemi dilembah rasamu.....


Novel ketiga Dari Hanni Ramsul memang tidak mengecewakan pada sesiapa yang membacanya. Selepas kejayaan Biarlah YM berbicara dn Pergilah air mata novel ini antara novel pilihan saya. Konflik rumah tangga yang menggamit pebagai perasaan. Novel setebal 729 muka surat pastinya menghiburkan. Novel ini mengisahkan Hisyam mengahwini Idayu atas desakan keluarga dan dikurniakan seorang cahaya mata  yang cukup keletah. Rumah tangga yang cukup sempurna tapi bagi Hisyam hatinya masih terasa kosong. Kehadiran Marissa mengajarnya erti rindu, setahun menjalinkan hubungan Marissa semakin mendesak Hisyam untuk berkahwin. Hisyam semakin buntu dan tak tahu bagaimana ingin memulakan bicara dengan isterinya Idayu. Bagi Hisyam Idayu Isteri dan ibu yang sempurna. Tanpa disangka Idayu menyaksikan kecurangan Hisyam didepan mata. Kekecewaan tidak terperi tetapi Idayu tidak melatah malah dia mencari kesilapan diri dan mengajak Hisyam pergi berbulan madu untuk kali kedua untuk meraih cinta suaminya. Bagi Idayu jika itu yang boleh membahagiakan Hisyam dia rela dimadukan. Dalam kekeruhan rumah tangga Hisyam dan Idayu, Borhan datang menagih kasih yang telah lama idayu buang . Kerana salah faham dan cemburu Hisyam menceraikan Idayu tanpa usul periksa. Selepas Hisyam menceraikan Idayu Keadaannya semakin teruk dek kerana alahan mengadung dan kecewa dengan tindakan Hisyam. Idayu sengaja meyembunyikan kandungannya daripada Hisyam kerana dia tak mahu Hisyam kembali kerana anak dia mahu Hisyam bahagia bersama cintanya yang dicari selama ini. Rahsia yang disimpan oleh Idayu selama ini terbongkar. Hisyam merayu dan memujuk Idayu untuk kembali bersama demi cintanya tapi gagal hinggalah Idayu melahirkan bayi kembar. Kini bagi Hisyam Idayulah cintanya yang dicari-carinya selama ini bukan marissa.

Sinopsis dari kulit buku


Perkahwinan itu tiada kekurangan langsung.Hisyam bahagia menjadi suami kepada Idayu dan Idayu sepuluh kali bahagia bergelar isteri kepada lelaki yang dicintai sepenuh jiwanya itu, walau perkahwinan mereka bukan berlandaskan perasaan cinta pada mulanya. Kebahagiaan hampir menjadi sempurna dengan kehadiran seorang anak lelaki yang cukup keletah.



Namun di pihak Hisyam, bagai ada satu kekosongan di hatinya. Kekosongan yang dia rasakan perlu diisi dengan kehadiran seorang gadis manis bernama Maisara. Maisara mengajarnya erti rindu. Maisara juga berjaya membawa debar di hatinya apabila mata saling bertaut. Yakin, itu adalah cinta yang dia cari, Hisyam nekad mahu bersama dengan Maisara.



Namun… satu hakikat yang mula dia sedar, desakan demi desakan daripada Maisara agar Idayu disingkirkan di antara mereka, telah membuka satu dilema baru. Walau dia yakin hubungannya dengan Idayu hanya berlandaskan rasa tanggungjawab, satu kenyataan yang perlu dia hadapi… dia tidak mampu untuk berpisah dengan Idayu.



Lalu, benarkah ada cinta yang mekar di hatinya untuk Maisara, dan benarkah juga hubungannya dengan Idayu hanya kerana tanggungjawab semata-mata? Mampukah dia menerima hancur sekeping hati milik Idayu dengan kecurangannya dan mampukah Maisara 

terus membawa bahagia di jiwanya? Siapakah sebenarnya yang benar-benar dia cinta?





Petikan -petikan yang menarik dari novel

"Kau kawan aku. Juita isteri kau. Dan ... Idayu kakak Juita. You know what I mean. Aku rasa bersalah bila buat kau rasa serba salah macam ni."
"Syam... kau bercerita dan aku mendengar. Tak ada apa yang salah. Dan, pasal rasa serba salah tu, memang aku rasa serba salah. Tapi bukan pada Juita. Aku rasa serba salahpada Idayu. Sebab aku rasa Idayu tak sepatutnya lalui semua ini.Untuk itu, aku akan terus mengingatkan kau. Bukan menyalahkan tapi mnginagtkan."
Hisyam tersenyum tawar. "So, kau nak dengar cerita-cerita aku tu?"
Shahrul menjongketkan bahu sambil tersenyum.
"Dia ajak aku kahwn. Dan aku pun nak kami kahwin," ujar Hisyam berterus terang.
"Kahwin? Dia tahu paal kau?" soal Shahrul sedikit terperanjat dengan cerita terbaharu Hisyam.
Hisyam mengangguk tanpa memandang Shahrul.
"Jadi, dia tak kisah bermadu?"
"She has to fce it. Itu syarat utama aku. Aku tak akan ketepikan Idayu." Shahrul menggeleng perlahan. "Bay the way, how old is she?"
"Twenty Four."
"Muda lagi, Kau dah fikir masak-masak? Apa kata Idayu?"
"Dia belum tahu."
Wajah Shahrul sedikit berubah. Ternyata tiap bicara Hisyam penuh dengan kejutan. Kau dah plan nak kahwin dengan that girl, tapi Idayu belum thu apa-apa agi? Kau nak rahsiakan dari dia ? Nak kahwin senyap-senyap? Please Syam. Jangan kejam sangat. Kau tak berhak sakiti Idayu sampai macam ni sekali."
"Tak. Aku tak akan bua macma tu. Aku sedang mrncari masa yang sesuai untuk berterus terang dengan dia."
"Masa yang sesuai? Bila?"
"Entah. Aku pun tak tahu. Aku tak sampai hati nak beritahu dia."
"Ka tak sampai hati? Kau tak sampai hati sebab kau sayangkan dia. Sedarla Syam. Jangan biarkan perasaan ii mempermainkan kau. Merosakkan perkahhwinan kau."
"Aku tahu apa yang aku rasa, Shah. Aku cuma tak sampai hati nak kecewakan dia. Dia terlalu baik. Aku tk suka tengok dia sedih. Aku tahu aku kejam, Shah. tapi, aku tak tahu macam mana nak handle semua ni. Aku serba salah. Aku tak nak Ayu sedih. Aku juga tak nak kehilangan Maisaa. Aku rasa aku berhak erasai cinta itu, bila ia dah datang pada aku."
"Hadirkan cinta tu untuk Idayu..."
Hisyam tersenyum pahit.
"Kalaulah ianya semudah itu. Tujuh Tahun aku cuba. tapi perasaan cinta tu tak pernah hadir antara aku dan Idayu. Tak ernah, Shah..." ungkapannya perlahan.
“Kau boleh guna apa saja alasan untuk tutup perasaan sebenar kau pada Ayu. Kononnya tak nak kecewakan dia…tak nak tengok dia bersedih…perasaan cinta itu memang tak pernah adalah… tapi, bagi aku itu semua tak lebih dari satu alasan. Alasan untuk menidakkan perasaan kau yang sebenarnya pada dia,”
“Tak ada apa yang aku nak nafikan Shah. Aku tahu apa yang aku rasa. Idayu sudah menjadi sebahagian daripada hidup aku. Sedang dengan Maisara…I love her very much. I want to marry her. Itu impian aku,”
“Then, you better tell your wife, as soon as possible. Jangan sampai dia tahu daripada mulut orang lain. Itu akan lebih menyakitkan dia,” Hisyam mengeluh panjang. Itulah yang paling sukar untuk dia lakukan sebenarnya.
“Susah, Shah,”
Shahrul tersenyum kecil. Kata-kata Hisyam tidak dibalas kerana dia sendiri sudah kehilangan kata-kata untuk terus bersuara. Sudah kehabisan nasihat untuk manusia sedegil Hisyam.
“Kalaulah aku boleh membuat keputusan tanpa perlu menyakiti hati Idayu…,”Hisyam bersuara perlahan.  Shahrul menoleh.
“Hidup memerlukan pengorbanan. Itu adalah fakta, bukan madah semata-mata. Kalau kau ingin melihat Idayu gembira, kau yang perlu berkorban. Kalau kau yang ingin bahagia dengan cinta kau, tu, orang yang terpaksa berkorban, adalah Idayu. It’s a fact,”            Hisyam tersenyum kelat. Perlahan dia menepuk bahu Shahrul. Memang Shahrul sahabat baiknya. Walaupun tidak banyak membantu, sekurang-kurangnya Shahrul telah sudi menjadi pendengar yang baik. Membuat bebannya terasa sedikit ringan.
“Thanks, Shah. Walaupun tak menyokong, kau tetap membantu aku,”
“Kau kawan aku. Aku tak ada pilihan,”balas Shahrul separuh berseloroh. Hisyam tersenyum kecil tanpa bicara.
“Jomlah masuk. Dah senja ni,”Shahrul bersuara tiba-tiba setelah agak lama membiarkan suasana sepi tanpa sepatah kata. Hisyam sekadar mengangguk sambil mengangkat punggung dari pangkin.


Untuk kesekian kalinya dia terus terpesona dengan kesederhanaan isterinya. Kebaya ungu bersamatudung warna sedondon yang melekat ditubuh Idayu,terus memukau pandangannya. Lupa seketika dia pada Maisara. Terus leka meneliti wajah Iayu yang sopan mengunyah makanan. Lamanya dia tidak menikmati pemandangan sebegini. Hampir dua minggu dia dan Idayu bagai sesat didalam terang. Cahaya suram direstoran itu bagai membangkitkan satu pandangan yang begitu indah.Ttkala Idayu mengangkat muka, pandangan mereka berlaga. Bibir Idayu yang teroles gincu merah jambu, mengukir senyum. Cukup iklas senyuman itu. Cukup menusuk ke kalbunya.
"Kenapa tak makan?"
Hisyam tersengih. "Ayu cantik malam ni."
Idayu tersenyum lagi. Cantikkah dia di mata Hisyam? Kalau dia cantik, Kanapa Hisyam tidak mampu untuk jatuh cinta padanya. Aau barang kali cinta itu tidak memandang pada paras rupa? Kalau bukan paras rupa, barang kali pada hati yang ikhla? Lalu, tidak ikhlaskah setiap layanan yang dia beikan pada Hisyam selama ini, sehingga tidak mampu menerbitkan bibit-bibit cinta dihati lelaki itu? Rasanya dia telah cuba sedaya upaya untuk menjadi isteri yang sempurna pada Hisyam. Mungkinkah masih ada kekurangan yang tidak dia sedari? Matanya kembali ke wajah Hisyam. Ternyata lelaki itu tetap leka merenungnya.
"Abang, makanlah. Malu orang tengok abng pandang Ayu macam tu." Dia beruara perlahan.
"Kenapa perlu malu?"
"Kita bukan lagi anak remaja yang dilamun cinta, bang. Makanlah. Kat rumah tadi kan tak makan," ujar Idayu lembut.
Hisyam tersenyum. Memang dia bukan lagi anak remaja . Fasa itu sedah lama ditinggalkan. Namun , jiwanya saat in barangkali seriang jiwa remaja. Perlahan-lahan dia mula menjamah makanan yang du pesan. Menikmati hidangan makan malam dalam suasana harmoni dengan iringan irama instumental yang dimainkan oleh pihak restoran. pinggan dihadapannya ditolak perlahan. Gilirannya pula mengamati Hisyam yang sedang menghabiskan suapan-suapan terakhirnya.Bersedia membuka cerita. Dia prlu berbincang dengan Hisym. Dia tahu  itu. CUma sebelum ini, belum cukup kuat hatinya untuk bercakap tentang hubungan cinta suaminya itu. Malam ini dia yakin, dia sudah bersedia.Dia sesti mengambil langkah pertama. erus larut dalam hubungan yang serba salah seperti saat ini. bukalah satu jalan penyelesaian yang baik. Matanya merenung wajah Hisyam yang seperti tidak dimakan usia. Dalam usia tiga puluh tujuh tahun, Hisyam masih begitu segak.Masih begitu memikat. Barangklai kelebihan itu yang membuat ada gadis terpaut hati padasuaminya itu.
""Abang tetap kacak macam dulu."
Hisyam menggangkat muka.Prtama kali pujian itu singgah ditelinganya. Tidak pernah Idayu secara terang-terangan memberi pujian sebegitu.
"Kacak keabang ni?" soalnya berseloroh. Pingan yang kosong turut ditolak ke tepi. Idayu tersenyu. dalam nada lembut dia berkata " patutlah susah sungguh nak tawan hati abang ni." Senyuman Hisyam hilang perlahan-lahan. "Ayu.."
Idayu tersenyum pahit. Dia harus lalui semua ini. Dia perlu reda dengan semua ini. Reda itu yang membuat da kuat. "Dah sampai masanya kita bincan pasal ni. Sekarang Ayu dah bersedia."
Bibir Hisyam bagai terkunci. Membincangkan sesuatu yang melukan perasaan Idayu? Rasayan dia tidak rela. Dia mahu menikmati suasana yang membahagiakan bersama Idayu. SSUasana yang romantis ini, tidak mahu dia rosakkan begitu sahaja.
"Abang jawab dengan ikhlas soalan Ayu ni. Ayu tak nak abang bohong," pesan Idayu bersahaja. Hisyam terus membeku. Cum merenung wajah tenang Idayu. Tertanya- tanya dimanakah Idayu semunyikan kesedihan hatinya kerana diwajah iru langung tiada riak sedih.
"Sampai saat ini, abang masih mengharapkan perempan tu? Masih cintakan perempuan tu?"
Mendengar soalan Idayu, pantas jemarinya menyentuh jemari runcing milik Idayu. Hatinya bagai mendengar jiwa Idayu merintih pilu apabila oalan sebegitu teralun dibibirnya. Tidak sanggup dia menjawab soalan itu.
"Abang jawan dengan ikhlas. Ayu mahukan kepastian," pina Idayu lembut.
"Ayu akan lebih sakit kalau abang tak jujur dengan Ayu." Hisyam menghela nafas panjang. Sekali lagi matanya menyapu wajah bersih Idyu. "Abang pernah cuba melupakan hubungan tu. Tapi, tak berjaya."
"Ayu ada satu permintaan. SSatu permintaan sebelum abang teruskan semua ni." lambat-lambat Idayu bersuara.
"Tak. Jangan minta perpisahan. Abang tak sanggup." Laju Hisyam mencantas bicara Idayu. Tidak sanggup dia mendengsr Idayu meminta dirinya dilepaskan.
"Nauzubillah. Ayu tak akan minta sesuatu yang Allah benci," jawab Idayu tenang. hisyam menarik nafas lega. Idayubenar-bebar berjaya menakutkan. "Kalau bukan itu,apa yang Ayu nak minta dari abang?"
Idayu diam seketika. Merenung wajah Hisyam lama.
"Kita pergi bercuti? Haneymoon?"
Sekali lagi Hsyam terpempan. "Haneymoon?"
Idayu mengangguk perlahan.
Bibir Hisyam mula terukir senyum. Hakikatnya dia gagal menembak apa sebenarnya yang cuba Idayu lakukan. Tetapi, saranan Idayu kedengaran indah ditelinganya.
"CumaAyu dan abang," tambah Idayu lmbut.
""Cakaplah ke mana Ayu nak perg. Abang akan tunaikan. Yang penting abang dapat lihat senuman Ayu semula," balas Hisyam lega.
"Ayu yang tentukan. Ayu akan uruskan. Tapi, ada Syarat."
Hisyam semakin keliru. "Syarat?"
Idayu mengangguk.
"Syarat apa ?"
"Selama kita bercuti, abang tak boleh contact perempun itu. Perempuan tu pun tak boleh hubungi abang. Boleh ?"


"Suami apa kamu ni, Syam?"
Hisyam menahan nafas. Sedikit terkesan dengan soalan keras emaknya itu. Marah emaknya tetap juga belum habis. Sungguh dia tidak tahu lagi. bagaimana mahu dilembutkan hati emaknya itu. Sangkanya dengan membawa Syafiq pulang, dia dapat emujuk semula emaknya itu. 
"Apa lagi ni, mak? Saya tahu saya dah buat salah,mak. Saya menyesal. Sya dah janji dengan mak, saya tak akan putus asa. Macam mana sekali pun Ayu tolak saya sekarang. Saya tetap akan terus tunggu Ayu sejuk. Sya tetap akan pujuk Ayu kembali pada saya. Itu janji saya pada mak. Walaupun edah kami dah habis, saya tetap akan pujuk Ayu." Puan Mariam merengus perlahan. "Kamu tahu ke tidak Ayu mengandung masa kamu ceraikan dia?"
Hisyam telopong. Tanpa kata dia memandang wajah emaknya. Terkejut yang bukan sedikit dengan berita yang baru meniti dibibir emaknya itu. " Apa mak cakap ni?"
Puan Mariam menghela nafas panjang. Dia menggosok perlahan dadanya yang sudah sesak dengan rasa geram. "Kamu tahu hukum ke tidak? Kamu jatuhkantalak dalam keadaan Ay macam tu?"
"Sya tak tahu . Macam mana mak boleh tahu ni? Kalau Apu Pregnant, dia mesti beritahu saya. Dia tak akan rahsiakan hal sebesar ini daripada saya,mak."
"Dia mengandung! Iseri kamu tu mengandung! Kamu tau tak?"
Hisyam mula meraup wajah. Bergerak mndar mandir dihadapan emaknya. Cuba memproses cerita yang baru dia dengar itu, setenang mungkin. Berita itu benar-benar diluar jangkaannya.
"Apa yang Syafiq cakap dengan mak, tadi?" soalnya.
"Dia cakap, dalam perut mama dia ada baby twin. Apa maknanya tu?"
"Dia keliru kut. Yang saya tahu. Juita yang pregnant sekarang."
"Tak, Mak yakin. Ayu memang sedang mengandung sekaran n. Kamu nikan ...isy.. tak tahulaj mak nak cakap apa. Sampaihati kamu buat isteri kamu macam ni," ujar Puan Mariam kesal.
"Saya betul-betul tak tahu, mak."
"Entah-entah dia masuk hospital dulu u pun, sebab dia pregnant. Dia tak sempat nak cakap apa-apa, kamu dah tunjuk hero. CCeraikan dia," perli Puan Mariam geram.
Kata-kata itu membaut Hisyam kelu. Mula teringat perubahan Idayu yang selamaini tidak dia acuhkan sangat. Idayu sering mengadu dakit kepala.Sering mengadu tidak sihat. Mungkinkah itu tanda-tanda kehamilan Idayu? " Saya betul-betul tak tahu, mak. Shah pun tak ada cakap apa-apa degan saya."
"Siapa nak jaga Ayu nant? Adik dia pun mengandung tu. Siapa lagi yang dia ada. selain dari kita ni?" HHisyam melabihkan punggung ke kerusi. Telefon bimbitnyayang masih tergenggam itangan segera dipandang. mncari nama Shahrul. Dia perlukan pejelasan daripada Shahrul.
"Shah!" sebeum sempat shahrul bersuara, dia sudah terlebih dahulu membentak.
"Syam. Apa hal ni Afik buat perangai ke ?" Hisyam bergerak menjauh daripada emaknya. Mahu bebas bercakap dengan Shahrul.
"Ayu pregnant?" Soalnya laju. Shahrul menyepi dihujung talian manakala Hisyam terus sabar menanti jawapan.
"Hello Shah. Kau ada ke tak tu? Answer me please," sambung Hisyam lagi tidak sabar.
"Apa kau cakap ni?"
Hisyam merengus kasar mendengar suara Shahrul yag sedikit berbisik. "Kau tahu apa aku cakp. Sekarang kau terus terang dengan aku. Betul tak Ayu pregnant?"
"Siapa yang beritahu kau ni?"
"Kalau kau, mungkin boleh bohong. Tapi, bukan budak kecil."
"Syafiq?"
"Siapa lagi? Aku tak mahu dengar berdolak dalih. Now tel me. Is it true?"
"Ya."
Hisyam terkedu. Kesahihan suda dia perolehi. Betapa ia berada ditipu. "Kenapa kau rahsiakan?"
"Ayu yang minta. I have no choice. Keadaan Ayu pun tak membenarkan aku untuk berkeras. Dengan tekanan perceraiaan lagi, aku tak boleh ambil risiko. Tekanan darah dia sangat tak stabil. Mula-mula dulu asyik pengsan. Belum lagi dengan morning sickness dia yang teruk sangat-sangat. Dua tiga kali keluar masuk wad. Itu permintaan dia. So, aku kenalah hormat permintaan tu."" jelas Shahrul tenang.
"Sampai hati kau ,ya? aku berhak tahunsemua ni. Nasib baik tadi Syafik terlepas cakap dengan mak aku. Kalu tak, sampai kesudah aku tak tahu,kan?" balas Hisyam geram.
"Ayu ada sebab dia sendiri, Syam. Kau tak boelh nak marah melulu." ucap Shahrul yang masih lagi benada teran.
"Tapi, semua ni dah melampau. Kenapa dia tak beritahu semuani. masa kat pejabat agama hari tu?"
"Macam aku cakap, dia ada sebab yang tersendiri. Tapi , aku bersyukur kau dah tahu. Serius, aku nak sangat kau tahu. o, bila kau dah tahu ni, aku rasa lega."
"Lepas satu .. satu masalah yang datang. Mak aku marah betul kat aku," runggut Hisyam.
"Kenapa?"
"Sudahlah.Aku malas nak cakap pasal ini. Esok aku ke sana." Dia bersuara sambil terus mematikan talian. Hampa sebenarnya memikirkan sikap Idayu. Sampai hati Idayu merahsiakan hal sebesar ini daripadanya.
"Ayu... Ayu, kenapa buat abang macam ni?" gumamnya perlahan sambil menggenggam erat telefon di tangan. 
"Macam mana?"
Suara lantang itu memaksa dia menoleh. Menentang renungan tajam emaknya. Perlahan dia mengeluh ambil melangkah menghampiri emaknya. ""Memang betul mak. Ayu pregnant. Dia sengaja tak nak saya tahu. Shah cakap Ayu ada sebabnya yang tersendiri."
Puan Mariam mengelu lemah. Penat memikirkan masalah anak tunggalnya itu. "Kamu sengaja cari penyakit.Dah jadi macam ni, siapa yang susah?"
"Esok saya ke sana. Saya nak jumpa Ayu."
"Mak ikut sekali."
Hisyam mengangkat muka.