Thursday, 1 December 2016

NOVEL HATI BERTANYA .... SIAPA KAMU?

Tak kenal , tak cinta . Dah kenal maka jatuh cinta...



Novel Hati bertanya.. Siapa kamu? pilihan kali ini untuk review saya. Novel keluaran julai 2014 dari terbitan karyaseni. Novel ini mempunyai 417 muka surat. Novel bacaan ringan yang mudah dihadam. 

Jom ikuti review ringkas dari saya. Dayangku Inara yang lari selepas majlis pernikahannya. Belum sempat untuk menatap wajah sang suami Inara melarikan diri dengan memberi sekeping nota hingga dia terlupa yang dia kini sudah bergelar isteri orang. Inara tidak pernah cuba untuk mengenali suaminya malah Inara menyangka dia akan dijodohkan dengan lelaki tua atau Inara memberi nama timangan sebagai tok janggut.

Suatu hari Inara terlibat satu kemalangan kecil. Paling menhejutkan bila lelaki yang melanggarnya menyebut nama penuhnya. Bila ditanya bagaimana bagaimmana lelaki itu tahu namanya . Lelaki itu hanya memberitahu dia adalah kawan baik Idham. Lelaki itu memperkenalkan nama sebagai Gibran.

sejak kemalangan Gibran mengambil berat dan cuba memikat hati isterinya. Malangnya Inara tidak mengenali Gibran adalah suami yang ditinggalkan di hari pernikahan. Buat masa ini Gibran hanya menyembunyikan statusnya untuk mengenali hari budi Inara.

Suatu hari Inara dan Che Peah keluar berjalan di hujung minggu. Tanpa menduga Inara telah melanggar seorang perempuan hingga mengotorkan bajunya. Perempuan itu memperkenalkan sebagai Puan Sri Suraya. Kerana terlalu mengelabah Inara sanggup buat apa saja untuk Puan Sri Suraya. Mereka menjadi kawan baik dan Puan sri suraya semakin selesa dengan Inara.

Selepas satu pertemuan ke satu pertemuan hubungan Puan Sri Suraya dan Inara semakin rapat. Puan Sri Inara mengajak Inara kerumah anaknya. Disana Inara terkejut bila berjumpa Gibran dirumah itu. Puan Sri Suraya pula memperkelkan Gibran sebagai anaknya yang selalu diceritakan pada Inara. Di rumah iru Inara membuka sebuah album perkahwinan. Alangkah terkejutnya bila mendapat hatu Gibran adalah suaminya.

Inara rasa tertipu dengan tindakan Gibran tidak memberitahunya lebih awal atas statusnya. Gibran memujuk Inara dan memberi masa untuk Inara menerima dirinya sebangai suami.

Kunjungan Puan Sri Suraya di rumah Inara mengejutkan. Bila Puan Sria Suraya memberi kata dua pada Inra agar berpindah ke rumah Gibran. Tak sampai 24jam tinggal dirumah Gibran satu lagi rahsia terbongkar. Memaksa Inara tinggal dirumah Gibran adalah rancangan Gibran . Bukan dari tindakan Puan Sri Suraya sebagai mak mertuanya.

Gibran tersalah langkah apa bila perbualan Gibran dan uminya didengari oleh Inara. Demi menyelamatkan perkahwinannya Gibran membawa Inara ke rumah nenek yang agak jauh . Sampai dirumah nenek , Gibran memperkenalkan Inara sebagai isterinya. Gibran tidak membenarkan Inara mengunakan talifon malah semua talifon dirumah itu Gibran sembunyikan. Dua minggu dirumah nenek pelbagai nasihat diberikan pada pasangan itu. Sebagai orang tua , Nenek cukup faham dengan kerenah orang muda.

Inara sedar apa yang berlaku adalah kerana terlalu mengikut kedegilannya. Hingga tidak memberi peluang untuk Gibran berterus terang. Gibran lakukan ini semua untuk Inara. Akhirnya Inara menerima dan memberi peluang untuk bertahta dihatinya. Mereka membuka lembaran baru untuk menikmati erti kehidupan. 



SINOPSISI DARI KULIT NOVEL 
DAYANGKU INARA seorang gadis yang lari dari sebuah pernikahan! Lelaki yang dijodohkan dengannya bukan atas dasar pilihan sendiri. Kenal pun tidak! Dia menolak, ayahnya menerima. Dia tak suka, ayahnya berkenan! Apa pilihan yang dia ada? Nikah dan larilah! Seusai akad nikah, sebelum sempat menatap wajah suaminya, Dayangku Inara cabut lari...

“Siapa awak?” - DAYANGKU INARA

“Nama saya Gibran.” - GIBRAN EMIR

“Geram?” - DAYANGKU INARA

“Bukan geram, bukan gabra dan bukan juga gemuruh. Nama saya Gibran.” - GIBRAN EMIR

Satu kemalangan kecil menemukan Dayangku Inara dengan Gibran Emir. Namun sayang, si isteri tidak kenal si suami... Gibran muncul sebagai teman rapat abangnya. Sengaja disembunyikan status agar mereka dapat mengenali diri masing-masing.

“Awak kenal dengan lelaki tu?” - DAYANGKU INARA

“Siapa? Suami awak? Saya tak kenal dengan dia. Tapi, saya kesian dengan dia. Kesian sebab digantung tak bertali... Tak baik awak buat anak teruna orang macam tu...” - GIBRAN EMIR

Kerana suaminya itu, musnah impian dan masa depannya! Tanpa diduga, dalam satu pertemuan kecil di rumah Gibran, semua rahsia terbongkar pada saat Dayang membelek sebuah album perkahwinan. Cukup dengan hanya melihat pada helaian pertama, jemari dan matanya kaku di situ... Hati yang tertanya-tanya siapa suaminya terjawab!

“Awak penipu! Kaki putar alam, kaki kelentong!”

“Dayang… Gib memang bercadang nak berterus-terang dengan Dayang… Nak bagi tahu pasal kita…”

Ternyata Gibran tersalah langkah dalam misi memikat hati si isteri. Penipuan pertama mungkin boleh dimaafkan. Penipuan kedua? Diberi peluang lagi atau ditinggalkan? Mampukah Gibran Emir selamatkan rumah tangga mereka?

No comments:

Post a Comment